Isu Mengkhawatirkan seputar Pemanasan Global

Pemanasan global telah menjadi topik hangat selama beberapa tahun terakhir. Sementara beberapa orang mungkin berasumsi bahwa diskusi tentang efek pemanasan global adalah skenario baru, sebenarnya telah ada selama beberapa dekade. Perbedaan utama saat ini adalah bahwa percakapan telah berkembang mencakup jutaan orang di seluruh dunia. Sebagian alasan mengapa banyak orang khawatir tentang pemanasan global adalah karena sejumlah poin yang mengkhawatirkan yang diajukan oleh organisasi penelitian.

Berikut adalah beberapa masalah yang membuat mereka waspada:

Mungkin yang paling mengkhawatirkan banyak yang telah dibuat adalah anggapan bahwa emisi karbon dioksida menyebabkan kerusakan besar pada lingkungan. Seperti diketahui, manusia memancarkan karbon dioksida saat mereka bernafas. Karena manusia akan selalu memancarkan karbon dioksida, ini akan membuat pengurangan karbon dioksida sangat sulit karena manusia tidak dapat dibawa keluar dari persamaan.

Bahan Bakar Fosil dan Pemanasan Global

Hubungan antara bahan bakar fosil dan penyebab pemanasan global juga telah menciptakan alarm di antara banyak spesies. Bahan bakar fosil memancarkan karbon dioksida dan emisi lainnya ke udara saat dibakar. Ini menciptakan situasi yang sangat kompleks karena tiga bahan bakar fosil – minyak, batu bara, dan gas alam – merupakan sumber energi utama di dunia. Kemudian lagi, banyak orang mengambil sejumlah langkah sederhana untuk mengurangi emisi tersebut. Menghidupkan lampu di rumah dan tidak menyetir sama seperti semua kebiasaan yang bisa mengurangi konsumsi energi. Semakin banyak orang yang melakukan ini, semakin sedikit sumber energi yang dibutuhkan untuk disadap.

Efek pada kerajaan hewan

Jika ada satu aspek dari berita pemanasan global yang telah menarik hati orang-orang, dampak pemanasan global terhadap kerajaan hewan. Atau, yang lebih khusus lagi, ini adalah efek pemanasan global terhadap komunitas beruang kutub. Karena orang selalu menyukai binatang eksotis ini, banyak yang memiliki simpati akan penderitaan hewan tersebut. Sementara banyak yang tahu dengan laporan bahwa pemanasan global telah memiliki efek negatif pada komunitas beruang kutub mereka mungkin tidak mengerti apa yang sebenarnya terjadi.

Intinya, beruang kutub hidup di habitat yang terdiri dari es laut. Jika pemanasan global dapat menyebabkan es ini meleleh, habitat ini akan mengurangi habitat di mana beruang kutub hidup. Hal ini dapat secara radikal mempengaruhi beruang kutub dengan cara yang sama seperti urbanisasi yang terpengaruh beruang grizzly. Pada awal 1800-an, beruang Grizzly tinggal di lima puluh negara bagian AS. Seiring bertambahnya populasi manusia dan kota, beruang Grizzly mati karena habitatnya lenyap. Efek serupa dimungkinkan dengan beruang kutub dan hewan lainnya yang tinggal di habitat yang sama jika es laut terus mencair.

Efek pada kerajaan manusia

Jika ada, efek pemanasan global terhadap kerajaan hewan menyangkut orang-orang dari jenis efek apa yang dimilikinya pada “kerajaan manusia”. Ya, ada ketakutan akan potensi semua efek riak yang mencakup dan ketakutan ini memicu banyak kekhawatiran atas pemanasan global. Bagaimana ceritanya akhirnya akan diputar selama beberapa tahun ke depan tidak bisa diprediksi. Namun, dapat diprediksi bahwa orang akan mengatasi kekhawatiran mereka dengan ajakan bertindak. Semoga ini akan menghasilkan efek positif.